Rabu, 19 Oktober 2016

Belajar Nge-Bento ^_^




Sejak sering membuatkan bekal sekolah untuk anak-anak, saya jadi sering gugling-gugling ide untuk membuat bekal. Awalnya sih hanya mencari ide resep saja, tapi lama-lama tanpa sadar  saya jadi terbawa arus dunia per-bento-an yang acapkali memanjakan mata.

Temans pasti sudah tidak asing lagi dengan bento kan.
Bento atau biasa juga disebut o-bento adalah istilah dari bahasa Jepang untuk makanan bekal yang berupa nasi berikut lauk pauk yang ditata dalam kemasan praktis yang bisa dibawa-bawa dan dimakan di tempat lain.
Biasanya bento dikemas untuk porsi satu orang, meskipun dalam arti luas bisa diartikan juga sebagai makanan bekal untuk kelompok atau keluarga.
Ciri khas bento adalah pada pengaturan jenis makanan agar tampak sedap dipandang dan juga menggugah selera.
Ada juga istilah charaben (character bento) atau dalam bahasa Jepang kyaraben (kyarakuta bento). Ini adalah bento berisi makanan yang disusun sedemikian rupa sehingga menyerupai berbagai macam tokoh yang disukai oleh anak-anak.
Awalnya kyaraben ini ditujukan agar anak-anak tertarik dan kemudian mau menyantap makanannya. Namun sekarang kyaraben bahkan sudah menjadi salah satu ajang yang diperlombakan hingga tingkat nasional.
Silahkan ubek-ubek google ya temans, kalau ingin melihat berbagai macam bentuk kyaraben yang begitu memanjakan mata.
Membuat bento diperlukan kesabaran yang ekstra. Bagaimana tidak, kita akan menghabiskan lebih banyak waktu, ide, dan tenaga daripada saat menyiapkan bekal yang biasa.
Ini adalah bento yang pernah iseng saya buat. Tapi bukan untuk bekal, melainkan saya makan sendiri di rumah,  hehe...

Kak Raki nggak mau bawa bento begini. Malulah dia kalau terlalu girly seperti ini hihihi......... sebenarnya sih banyak juga contoh bento dengan kesan ‘maskulin’ untuk anak laki-laki, tapi kok sepertinya agak susah dan ribet. Sedangkan saya yang masih sangat pemula ini kan sebaiknya memulai dengan yang praktis-praktis dulu hehehe......

17 komentar:

  1. Kalau di buat bento begini anak jadi semangat makanya.Btw itu warnain telor puyuhnya pakai apa ya mak?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pakai pewarna makanan mak. yg biasa buat bikin rainbow cake.....

      Hapus
  2. lucu bentonya, duh klo aku nyerah deh sama bento gak bakat motong nori dan hias2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga gak pakai nori mbak, soalnya di tempat saya agak susah cari nori hehe...

      Hapus
  3. Mba cantik banget bento nya :D Kalo wortelnya itu ada cetakan khusus ya mba?

    BalasHapus
  4. enggak mbak.. itu pakai cetakan kue kering aja hehe...

    BalasHapus
  5. Rajin banget itu telur puyuhnya diwarnain satu-satu.. emang harus telaten ya kalau buat bento :D

    BalasHapus
  6. Iya.. harus telaten dan sabar hihi...

    BalasHapus
  7. Lucuuuu Mba Rita telurnya warna-warni. :D Aku belum pernah nih bikin bento, tp nnti klo anakku mulai sekolah pinginnya dibawain bekal ala bento gini.. *baru niat.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pasti nanti si kecil lahap maemnya kalo dibawain bekal bento yang lucu2 :D

      Hapus
  8. xixixi... mbak ini kok lucu ya. Mengingatkan saya pada sebuah boneka. Buat saya ngebento masih susah dan butuh waktu (sementara saya malas) tapi one day pengen juga nyoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg bagus2 dan rumit gitu mmg susah mbak, tp bento yg saya buat ini lumayan praktis kok. kalo butuh banyak waktu... mmg iya sih hihi...

      Hapus
  9. Saya kira permen marbel mba. Hahaha
    Pas dipikir lagi, woalah...puyuh toh.
    Hihijii.

    BalasHapus
  10. Lucunyaaa..
    Dan kok rajin sih, di rumah doang pake bikin bento. Aku mah pamalasan yang ada, hahahha.

    BalasHapus
  11. Saya gak telaten ngebento mak...
    Yang ada masak praktis terus udah plek..plek..plek siap jadi bekal sekolah atau langsung lhep,... Hihihi

    BalasHapus
  12. wuihhh... bentonya lucu makkk

    BalasHapus
  13. kalau saya udah berhenti ngebento :D

    BalasHapus